loading...
» » » FOTO: Aksi Kekerasan dalam Menghadapi Demontrasi Kenaikan BBM

loading...

FOTO: Aksi Kekerasan dalam Menghadapi Demontrasi Kenaikan BBM-Banyak kota besar di berbagai provinsi di Indonesia dilanda aksi demonstrasi menolak rencana pemerintahan presiden Susilo Bambang Yudhoyono menaikkan harga jual Bahan Bakar Minyak (BBM). Aksi-aksi demo tersebut dilakukan oleh berbagai kelompok mahasiswa dan buruh mulai 26 Maret hingga 30 Maret 2012.

Sebagai salah satu lembaga penegak hukum, Polri menjadi yang terdepan mengamankan aksi demo dibantu oleh TNI. Polisi memiliki tanggung jawab untuk mendahulukan langkah persuasif, menjaga ketertiban dan menegakkan hukum selama menjaga aksi demo. Tapi yang sering terlihat adalah polisi melakukan aksi kekerasan terhadap demonstran yang ditangkap bahkan yang sudah menyerah.

Berikut sebagian potret buram aksi kekerasan polisi terhadap masyarakat sipil selama aksi demontrasi menolak kenaikan harga BBM di akhir Maret 2012.


Seorang demonstran babak belur setelah dihajar polisi di Makasar, Kamis (29/3).


Polisi menyeret-nyeret peserta demonstran di depan Bandara Polonia, Medan, Senin (26/3).


Seorang intel yang terkena batu (tengah) dibawa polisi untuk mendapat pengobatan di Palu, Kamis (29/3). Dalam setiap aksi demo banyak aparat dengan baju preman alias intel yang menyamar sebagai pedagang asongan, tukang rokok, petugas kebersihan sampai ikut dalam kerumunan massa.


Para perwira polisi berpangkat Komisaris Besar sampai harus mengamankan seorang demonstran di depan gedung DPR/DPD/MPR RI, Kamis (29/3). Para perwira polisi sering kerepotan menenangkan anak buahnya yang melakukan aksi kekerasan.


Satu lagi demonstran yang wajahnya babak belur dihajar polisi di depan kantor DPRD Sulawesi Tengah, Kamis (29/3).


Intel-intel polisi menangkap demonstran yang sudah babak belur di Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (29/3).


Polisi mengeroyok seorang mahasiswa di Malang, Jawa Timur, Rabu (28/3).


Polisi memukuli mahasiswa di depan Gedung DPRD Malang, Jawa Timur, Rabu (28/3).


Mahasiswa pingsan setelah mengikuti aksi demo di Salemba, Jakarta Pusat, Kamis (29/3) malam.


Sudah minta ampun masih juga dipukuli polisi.


Coba perhatikan polisi yang menembakkan gas air mata di depan gedung Grahadi, Surabaya, Kamis (29/3). Ditembak ke arah manusia bukan ke atas.

loading...
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama